Menu

Mode Gelap

Hukum · 26 Mei 2024 11:00 WIB ·

Puspom TNI Jaga Kejagung Usai Jampidsus Diduga Dikuntit Densus 88


 Puspom TNI Jaga Kejagung Usai Jampidsus Diduga Dikuntit Densus 88 Perbesar

Jakarta – Pusat Polisi Militer (Puspom) TNI mengirim personelnya untuk membantu penjagaan keamanan di lingkungan kantor Kejaksaan Agung (Kejagung) RI, Jakarta Selatan pekan ini.

Hal itu terungkap dalam unggahan akun media sosial Instagram, Puspomtni, Sabtu (25/5). Dalam keterangan gambar tersebut personel yang dikirim Puspom TNI untuk membantu penjagaan keamanan di Kejagung itu dipimpin Letnan Satu (Pom) Andri.

Penjagaan keamanan itu disebutkan salah satunya dilakukan setelah diduga terjadi peristiwa penguntitan Jampidsus Febrie Ardiansyah oleh anggota Densus 88 sebelumnya.

“Situasi keamanan di Kejaksaan Agung Republik Indonesia mengalami peningkatan pengawasan setelah adanya dugaan peristiwa penguntitan terhadap Jampidsus oleh anggota Densus 88. Untuk memastikan keamanan dan ketertiban di lingkungan tersebut, personel Polisi Militer TNI dikerahkan guna melakukan pengamanan khusus yang dipimpin oleh Lettu Pom Andri. Jakarta 24/05/2024,” demikian tertulis di akun Puspom TNI tersebut.

“Langkah ini diambil sebagai respons atas kekhawatiran dan ancaman yang dirasakan setelah kejadian tersebut,” kelanjutannya.

Ditegaskan di sana, personel Puspom TNI bekerja sama dengan pihak keamanan internal Kejaksaan Agung serta aparat penegak hukum lainnya untuk mengidentifikasi dan mengantisipasi potensi ancaman. Pengamanan ini mencakup patroli rutin, pemeriksaan kendaraan, serta pengawasan terhadap individu yang keluar masuk area Kejaksaan Agung.

“Langkah pengamanan ini merupakan bagian dari upaya bersama dalam menjaga stabilitas dan ketertiban di institusi hukum tertinggi di Indonesia. Dengan adanya kolaborasi antara berbagai pihak, diharapkan situasi keamanan di Kejaksaan Agung dapat terjaga dengan baik, sehingga para penegak hukum dapat menjalankan tugasnya tanpa gangguan,” demikian dikutip dari akun Instagram Puspom TNI itu.

Belum ada keterangan resmi yang lebih lanjut baik dari Mabes Polri maupun Kejagung terkait dugaan anggota Densus 88 menguntit Jampidsus tersebut hingga saat ini. Mengutip dari CNN Indonesia saat dihubungi Kepala Divisi Humas Polri Sandi Nugroho dan Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejagung Ketut Sumedana namun belum direspons.

Ketut sebelumnya hanya mengatakan peningkatan keamanan di lingkungan institusinya adalah hal yang biasa, apalagi ketika pihaknya sedang menangani kasus besar.

“Kalau peningkatan keamanan biasa-biasa aja itu kan. kita lagi menangani perkara gede. Eskalasi pengamanan harus kita tingkatkan,” katanya kepada wartawan akhir pekan ini, Sabtu (25/5).

Saat ditanya perihal peristiwa yang dialami Jampidsus, Ketut menjawab dirinya belum mendapatkan informasi terkait sehingga tak bisa menjelaskan apapun.

“Sampai saat ini saya belum dapat informasi yang jelas. apa mau saya tanggapi,” katanya seraya memastikan situasi dan kondisi Jampidsus sejauh ini tak apa-apa.

Sebelumnya, berdasarkan unggahan Puspom TNI, pada 22 Mei lalu Danpuspom TNI Mayjen Yusri Nuryanto dan jajarannya bersilaturahmi dengan jajaran Jampidus Febrie Ardiansyah di ruang Jampidsus Kejagung.

Pertemuan itu disebutkan bertujuan untuk membahas berbagai hal terkait penegakan hukum, khususnya dalam bidang tindak pidana khusus.

“Pertemuan ini juga diisi dengan diskusi mengenai prosedur penanganan kasus serta berbagai tantangan yang dihadapi dalam menjalankan tugas masing-masing institusi. Keduanya sepakat bahwa kerjasama yang harmonis dan saling mendukung akan menjadi kunci utama dalam menjaga keadilan dan keamanan negara,” demikian dikutip dari unggahan tersebut. (*)

Artikel ini telah dibaca 12 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Terjerat Pinjol Karyawan Pabrik di Batam Mencuri 143 Ponsel Milik Perusahaan

16 Juni 2024 - 10:39 WIB

Jelang Putusan, Kerabat Terdakwa Rudy Dermawan Muliadi Belum Kelihatan di Persidangan

7 Juni 2024 - 18:02 WIB

Polres Bintan Periksa Mantan Pj Walikota Tanjungpinang Sebagai Tersangka

7 Juni 2024 - 17:12 WIB

Kawal Kasus Vina Cirebon, Polda Jabar Bentuk Tim Asistensi

7 Juni 2024 - 11:33 WIB

Korban TPPO Modus Jual Ginjal Jaringan Internasional Terima Restitusi

29 Mei 2024 - 18:39 WIB

Polda Kepri Gerebek Apartemen Batam Diduga Produksi Sabu Cair

28 Mei 2024 - 09:03 WIB

Trending di Hukum