Menu

Mode Gelap

Ekbiz · 5 Jun 2024 16:40 WIB ·

Perayaan HUT RI di IKN, Ekonom: Momen Kuat Menarik Investor


 Progres pembangunan Kawasan Inti Pusat Pemerintahan (KIPP) IKN, Kaltim, Senin (6/5/2024)/foto: Antara Perbesar

Progres pembangunan Kawasan Inti Pusat Pemerintahan (KIPP) IKN, Kaltim, Senin (6/5/2024)/foto: Antara

Jakarta – Ekonom dari Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) mengatakan perayaan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-79 Republik Indonesia yang direncanakan digelar di Ibu Kota Nusantara (IKN) merupakan momen kuat untuk menarik minat investasi, sekaligus sebagai pembuktian progres proyek strategis tersebut.

“Pemerintah masih punya waktu dua bulan sebelum momen Agustusan. Ini justru critical time buat pemerintah untuk menunjukkan langkah-langkah konkret sebagai sinyal positif bagi investor,” kata Ketua Kelompok Riset Knowledge Based Economy Pusat Riset Ekonomi Makro dan Keuangan BRIN Bahtiar Rifai ketika dihubungi di Jakarta, Rabu (5/6/2024).

Rifai mengatakan perayaan HUT 17 Agustus di IKN nanti menjadi tolok ukur para investor untuk melihat pencapaian pemenuhan infrastruktur dasar proyek strategis nasional tersebut, seperti ketercukupan air, akses listrik, energi, ketersediaan jaringan transportasi, serta telekomunikasi.

Ia menilai perayaan Kemerdekaan RI di IKN turut menjadi miniatur proyeksi keramaian masyarakat, sehingga para investor bisa menghitung kalkulasi pasar yang bisa diperoleh.

“Saya bilang perayaan HUT seperti prototype new capital, itu yang paling paling penting. Karena yang paling dibutuhkan dari swasta itu adalah bukti nyata bahwa ini beroperasi,” ujarnya.

Ia juga mengatakan untuk menarik minat investasi agar lebih masif lagi, pemerintah bisa menawarkan skema kerja sama yang variatif bagi sektor swasta. Seperti halnya tak hanya memberikan skema konsesi dari bisnis di IKN, melainkan turut memberikan proyeksi inovasi dari pemerintah, sehingga membuat Ibu Kota Indonesia di Kalimantan Timur tersebut lebih maju lagi.

“Pemerintah dan swasta duduk bareng bagaimana pemerintah membantu swasta untuk creating market, karena swasta itu pada saat membangun sesuatu atau investasi sesuatu, dia akan berhitung pada pasarnya. Sejauh mana insentif yang diberikan pemerintah dapat menciptakan pasar itu,” kata dia.

Sebelumnya Anggota Komisi II DPR RI Guspardi Gaus dan Wakil Direktur Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Eko Listiyanto mengatakan penetapan kepala dan wakil kepala Otorita Ibu Kota Nusantara (OIKN) yang definitif menjadi salah satu strategi untuk menjaga kepercayaan investor.

Selain segera menetapkan pemimpin definitif pembangunan IKN, pemerintah juga mesti menetapkan target realistis pembangunan agar memberikan kepastian kalkulasi kepada para investor.(pb)

Artikel ini telah dibaca 4 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

WhatsApp Business Perbanyak Fitur Berbasis AI

7 Juni 2024 - 11:43 WIB

Tok! Pemerintah Tetapkan BSD, Batam dan Morowali Kawasan Ekonomi Khusus

30 Mei 2024 - 15:45 WIB

5 Pemikiran Keren Robert Kiyosaki untuk Menjadi Kaya Raya

25 Mei 2024 - 10:30 WIB

Telkom Ajak UMKM Naik Kelas Melalui Program PackFest 2024

24 Mei 2024 - 11:37 WIB

Wapres Resmi Buka Pekan Ekonomi dan Keuangan Syariah

22 Mei 2024 - 18:53 WIB

Batam Jadi Daerah Penerapan Sertifikat Tanah Elektronik

21 Mei 2024 - 06:36 WIB

Trending di Ekbiz